Tugas Siswa

Analis Puisi Karangan sendiri

Screenshot_2017-03-22-23-17-11
Isasmi hana Ikram
Ditulis Oleh isasmi hana ikram

“Maafkan Aku ”

 

Novel ku yang tersayang

Buku harianku yang kulupa

Kawan lama ku yang terabaikan

 

Kau saksi bisu kehidupan lalu ku

Kau tempatku menumpahkan 

Segala rasa hidup ini

 

Maafkan aku tlah menelantarkanmu

Saat ku menemukan cinta

Dan barang baru

Ku simpan kau dalam lemari

 

Hingga kusadari 

Aku sangat membutuhkanmu

Bersamamu semuanya tersimpan rapih

 

Analisis puisi

 

A. Unsur Intrinsik

               1.) Tema               : perminta maafan seorang 

 

`               2.) Suasana         : Mengharukan 

 Kawan lama ku yang terabaikan

 Maafkan aku tlah menelantarkanmu

 

3.) Musuikalitas

 Nada Patriotik: Yang penuh semangat: “Bila harusku bersujud ”

                                                                       Maka sujudku disepanjang napasku

                                                                           Hingga diri kembali suci

Nada Melotolik: Nada yang menggambarkan kurang senang : 

 Kawan lama ku yang terabaikan

Kau saksi bisu kehidupan lalu ku

 Maafkan aku tlah menelantarkanmu

                                     Saat ku menemukan cinta

                                            Dan barang baru

                                     Ku simpan kau dalam lemari

 

 4.  gaya bahsa{ Majas} : 

 Majas Hipertola:  1. Kau saksi bisu kehidupan lalu ku

                                     Kau tempatku menumpahkan 

                        Segala rasa hidup ini

 

Majas repetisi: Mengulang kata-kata  tertentu beberapa kali.

                             1 Novel ku yang tersayang

                                  Buku harianku yang kulupa

                                          Kawan lama ku yang terabaikan

                           

 Majas Polisedental; Yang menggunakan kata hubung

1. “Novel ku yang tersayang”

                              2. “Saat ku menemukan cinta Dan barang baru”

 

5.  Imaji : adalah gambaran atau citraan

 Citraan penglihatan: “Kau saksi bisu kehidupan lalu ku

 Citraan perabaan: “Kau tempatku menumpahkan Segala rasa hidup ini

 Citraan gerak:” Ku simpan kau dalam lemari”

 6. Simbol: 

 Kau saksi bisu kehidupan lalu ku: bermakna saksi suatu kejadian atau peristiwa dalam hidup.

 Kau tempatku menumpahkan Segala rasa hidup ini: tempat mencurahkan isi hatinya.

 Maafkan aku tlah menelantarkanmu: Membuang atau mengacuhkan

 Saat ku menemukan cinta Dan barang baru: Kekasih dan hal yang baru

 

 Ku simpan kau dalam lemari:  mengacuhkan atau membuang ke suatu tempat

 

7. Amanat:

 Ketika kau mempunyai sahabat, janganlah sia-siakan mereka. Seperti puisi diatas yang menceritakan seorang yang telah menemukan cinta dan hal yang baru, mereka melupakan sahabatnya. Namun cintanya tersebut hanya sementara, hanya cinta sahabatlah yang abadi.

B.Unsur Ekstrinsik

 

1.) Keadaan sosial penyair             : Penyair menulis puisi yang bermakna permintamaafan kepada sahabat dan penyesalan seorang sahabat.

2.) Keadaan lingkungan                  : Penyair menyesuaikan puisinya dengan masalah seseorang atau kepribadiannya sendiri.

 

3.) Profesi                                             : Penyair merupakan siswa SMA, jadi dia menulis puisi dengan pengalamannya atau orang lain.

4.) Kondisi                                            : Pada saat ini kondisi penyair yang remaja menyesuaikan masalah orang lain atau dirinya sendiri.

 

5.) Peran                                               : Penyair berperan untuk mengembangkan imajinasinya dalam bentuk puisi.

 

 MAKNA YANG TERKANDUNG DALAM PUISI

 

 Dalam bait pertama: Penulis mengatakan seseorang yang tersayang, cerita yang terlupakan, dan sahabt yang terabaikan.

 Dalam bait kedua: bermakna bahwa sahabat lah saksi kehidupannya, dan sahabtlah tempat dia mencurahkan hatinya.

 Dalam bait ke 3: dia minta maaf kepada sahabatnya karna telah mengabaikannya. Ketika dia menemukan cinta/kekasih, dia mencampakkan sahabtnya itu.

 Dalam bait ke empat: bermakna bahwa dia sadar, ia sangat membutuhkan sahabtnya tersebut. Dan ketika bersama sahabatnya semua hal merasa indah.

Tentang Penulis

Isasmi hana Ikram

isasmi hana ikram

Tinggalkan Komentar