Tugas Siswa

Analisis Puisi Wajib

17076703_1810850965798570_5822861216736870400_n
Ahmad Aldi
Ditulis Oleh Ahmad Aldi

 

Ahmad Aldi

X IIS 1

April

Karya Miranda Lisa Jr

 

Candaan di bulan ini terlalu

membuat tubuh ini kaku,

Sedetik sunyi sepi,

lalu air mata ini mengalir.

Tiap lekukan muka

tergores tinta bening,

membasuh saja,

seperti hembusan angin

tanpa jejak.

Lalu kau katakan ini lelucon ?

Saat aku tak mau menghadap,

perih perlahan.

Lebih baik bisu daripada gagap.

Memang bukan bulanku,

sungguh juga bukan bulanmu.

Hentikan, hentikan saja,

takkan ada tahun depan.

Entah mengapa?

Kau lakukan ini padaku,

sungguh menyakitkan

walaupun ini hanya sebuah lelucon.

Enyahlah kau April!

 

 

Makna

Puisi ini menceritakan seseorang yang kecewa dan kesal karna perilaku yang diterimanya sudah keterlaluan. Pada puisi ini tokoh digambarkan sedih dan menangis karna lelucon yang menyakitkan. Kesedihan tokoh membuat ia tidak dapat berkata dan diam, ia juga bertanya mengapa ini terjadi. Kekesan tokoh memuncak hingga ia mengusir bulan dimana kejadian tersebut terjadi.

 

unsur instrinsik

 

1.     Tema                    : kekecewaan

2.     Suasanya              : menyedihkan

3.     Unsur imaji          :

 1. Pencitraan gerak

“Candaan di bulan ini terlalu

membuat tubuh ini kaku,”

2. Pencitraan penglihatan

“Tiap lekukan muka

tergores tinta bening,

 

3.  Pencitraan perasaaan

“Saat aku tak mau menghadap,

perih perlahan

 

4.     Unsur simbol/lambang   :

1.     “Sedetik sunyi sepi”

Maknanya diam sebentar

 

2.     “Tiap lekukan muka”

“tergores tinta bening,”

Maknanya seluruh wajah dipenuhi air mata

 

3.     “seperti hembusan angin”

“tanpa jejak.”

Maknanya tidak terlihat dan tidak meninggalkan bekas

 

4.     “Lebih baik bisu daripada gagap.”

Maknanya lebih baik diam daripada berbicara yang susah dipahami

 

5.     “takkan ada tahun depan.”

Maknanya tidak akan terulang lagi

 

     5. Gaya bahasa                            : gaya bahasa yang digunakan sulit dipahami

     6. Amanat                          : amanat yang disampaikan yaitu jangan  

                                                      bercanda dengan berlebihan

 

unsur ekstrinsik

Profesi             : siswa/pelajar

 

 

Tentang Penulis

Ahmad Aldi

Ahmad Aldi

Tinggalkan Komentar