Tugas Siswa

Analisis Puisi yang Ada di Buku Rumah Taufiq Ismail

adit
Violanda Faisal
Ditulis Oleh Violanda Faisal

 

Nama : Violanda Faisal

Kelas : X MIPA 7

Batas Pertemuan Kita

di Tepi Dermaga Ini

 

Pergilah,

ombak berlari mengejar deritamu

bila sampai di tepi

jadilah perempuan melayu

selalu membawa mukenah

dalam sunyi subuh

 

kibarkan semangat

ditiang hatimu

disini,

dirantau jauh itu

orang-orang kadang mengabarkan dusun

:nama dan jenis jasad saja

 

batas pertemuan kita

di batas dermaga ini

kau kulepas

seperti melepas anak panah

jaga asal lahirmu baik-baik

 

Makna Puisi :

Puisi “Batas Pertemuan Kita di Tepi Dermaga Ini” bermakna tentang perpisahan.Menceritakan perpisahan seseorang dengan perempuan yamg pergi merantau ke negeri seberang.Seseorang ini mengingatkan perempuan tersebut agar tetap menjadi wanita baik-baik dan selalu menjaga aurat dan agamanya.Selalu semangat dan ingat bahwa dirantau orang, orang hanya mengenal kita dari nama dan jenis kelamin saja.Dan ingat selalu jaga nama baik dari kampung halaman kita.

Unsur Intrinsik :

a. Tema yaitu ide, pokok pikiran, gagasan atau hal yang hendak dikemukakan oleh penulis baik secara tersirat maupun tersurat. Tema yang di angkat pada puisi di atas adalah Perpisahan.

 

b. Amanat yaitu pesan yang mendorong penyair menulis. Pada puisi di atas terdapat amanat yang tersirat yaitu Walaupun kita di negeri orang jangan pernah terpengaruh akan budaya yang ada disana, tetap selalu melakukan budaya di kampung halaman kita dan jangan sesekali membuat malu kampung halaman kita.

 

c. Nada yaitu sikap penyair terhadap pembacanya. Misalnya rendah hati, menggurui, mendikte, persuasif,dan lain-lain. Pada puisi di atas menggunakan nada rendah hati yang terdapat pada kutipan

 

“Pergilah,

ombak berlari mengejar deritamu

bila sampai di tepi

jadilah perempuan melayu

selalu membawa mukenah

dalam sunyi subuh”

 

 

d. Tipografi disebut juga ukiran bentuk puisi, yaitu tatanan larik, bait, kalimat, frase, kata, dan bunyi untuk menghasilkan suatu bentuk fisik yang mampu mendukung isi, rasa, dan suasana.

 

e. Citraan (pengimajian), yaitu gambar-gambar dalam pikiran, atau gambaran angan si penyair. Setiap gambar pikiran disebut citra atau imaji (image). Gambaran pikiran ini adalah sebuah efek dalam pikiran yang sangat menyerupai gambaran yang dihasilkan oleh penangkapan kita terhadap sebuah objek yang dapat dilihat oleh mata (indra penglihatan).

f. Diksi, yaitu pemilihan kata-kata dengan cermat, teliti, dan setepat mungkin oleh penyair. Pada puisi di atas pemilihan kata oleh penyair sangat cermat dengan mengibaratkannya seperti pada kutipan

 

“batas pertemuan kita

di batas dermaga ini

kau kulepas

seperti melepas anak panah

jaga asal lahirmu baik-baik”

 

g. Kata konkret (imajinasi), yaitu penggunaan kata-kata yang tepat (diksi yang baik) atau bermakna denotasi oleh penyair.

h. Gaya bahasa (majas, figuratif language), yaitu bahasa kias yang menimbulkan makna konotasi tertentu. Puisi “Batas Pertemuan Kita di Tepi Dermaga Ini” menggunakan bahasa konotasi atau bahasa yang memiliki makna yang bukan makna sebenarnya.

2. Unsur Ekstrinsik

1)      Latar belakang. Puisi di atas merupakan gambaran supaya dimanapun kita berada jangan sampai terpengaruh dengan budaya tersebut dan tetap selalu memakai budaya kita.

2)      unsur nilai dalam cerita, seperti ekonomi, politik, sosial, adat-istiadat, budaya, dan lain-lain. Unsur nilai pada puisi “Batas Pertemuan Kita di Tepi Dermaga Ini” adalah budaya, yang terdapat dalam kutipan

“jadilah perempuan melayu

selalu membawa mukenah

dalam sunyi subuh”

Tentang Penulis

Violanda Faisal

Violanda Faisal

Tinggalkan Komentar