Tugas Siswa

Menganalisis Puisi

hari esok
Arni Putri
Ditulis Oleh arni putri

Nama : R.A Arni Putri

Kelas : X IIS 2

Mata Pelajaran : B.indonesia mengenai Puisi

Hari Esok

Karya Cahya Kamila

Aku berangan dalam emas dan kamila

Layaknya scenario patah hati.

Kita beriring di bawah sinarnya,

Sedetik saja, lali kau menghilang.

Aku terbangun bersama bulir indraku

Dan menghembus napas sesak,

Menyadari,

Tak satu pun yang memastikan hari esok.

 

Aku akan menggenggammu

Seolah takut kehilanganmu,

Karena kita takkan pernah tahu

Kapan akan kehabisan waktu.

 

Dalam sekejap mata,

Hanya sebuah bisikan asap.

Kau bisa kehilangan segalanya

Karena tak satu pun menjanjikannya,

Juga asaku.

 

Analisis :

1.      Unsur intrinsik

          Tema : perjalanan yang tak pasti. “Tak satu pun yang memastikan hari esok”.

          Rasa : bingung dan gelisah, lantaran belum adanya kepastian untuk masa mendatang. “Karena kita takkan pernah tahu, kapan akan kehabisan waktu”.

          Nada : nada yang digunakan sedang.

          Amanat : Pada puisi ini terdapat pesan bahwa kita harus cepat menyadari atau berusaha memikirkan tentang segala sesuatu yang akan terjadi atau kita perbuat dimasa mendatang, karena kita tidak pernah tahu apa yang akan terjadi selanjutnya. “Karena tak satu pun menjanjikannya, juga asaku”.

          Imajinasi : tentang perasaan, puisi ini menggambarkan  perjalanan rasa yang tak pasti. Mengisahkan romansa perasaan yang diambang kebingungan dan kegelisahan, karena tidak tahu apa yang akan terjadi.

 

2.      Unsur ekstrinsik

          Unsur biografi

Unsur biografi ini adalah latar belakang pengarang. Latar belakang cukup berpengaruh dalam pembuatan puisi. Bisa jadi pengarang membuat puisi ini dengan dasar rasa kebingunan. “Tak satu pun yang memastikan hari esok”.

          Unsur sosial

Unsur sosial sangat erat kaitannya dengan kondisi sekitar ketika puisi dibuat. Bisa jadi pada saat puisi ini dibuat, pengarang sedang dalam keadaan kebingungan dan gelisah lantaran tidak tahukapan masanya akan datang. “Karena kita takkan pernah tahu, kapan akan kehabisan waktu”.

          Unsur nilai

Unsur nilai dalam puisi meliputi unsur yang berkaitan dengan pindidikan, seni, ekonomi, politik, sosial budaya, adat-istiadat hukum, dan lain-lain. Nilai yang terkandung dalam puisi menjadi daya tarik tersendiri sehingga sangat mempengaruhi baik atau tidaknya puisi.

 

3.      Makna dari puisi diatas:

Hari Esok

Aku berangan dalam emas dan kamila

Layaknya scenario patah hati.

Kita beriring di bawah sinarnya,

Sedetik saja, lalu kau menghilang.

Aku terbangun bersama bulir indraku

Dan menghembus napas sesak,

Menyadari,

Tak satu pun yang memastikan hari esok.

Makna :

Aku (Pengarang) bermimpi tentang hal yang berharga dan mempesona

Ibarat alur cerita yang telah remuk.

Kita melangkah bersama dibawah cerahnya masa mendatang,

Lalu dalam sekejap impianku menghilang.

Aku tersadar bersama setiap aliran pengetahuan

Sadar, bahwa belum ada kepastian untuk masa mendatang.

Aku akan menggenggammu

Seolah takut kehilanganmu,

Karena kita takkan pernah tahu

Kapan akan kehabisan waktu.

Makna :

Memberikan kenyamanan sebagai alasan untuk menahan

Karena takut kehilangan,

Kita tak pernah tahu

Kapan masanya akan berakhir atau mati.

 

Dalam sekejap mata,

Hanya sebuah bisikan asap.

Kau bisa kehilangan segalanya

Karena tak satu pun menjanjikannya,

Juga asaku.

Makna :

Sebab, dalam satu kedipan mata,

Hasutan yang tak tampak

Dapat menyababkan semuanya hilang

Karena tidak ada hal yang bisa memberikan kepastian,

Termasuk diriku.

 

 

Tentang Penulis

Arni Putri

arni putri

Tinggalkan Komentar